Chapter 8 : Tailoring Strategy to Fit Specific Industry and Company Situations

Strategy Options for Competing in Emerging Industries
a. Memenangkan perlombaan untuk industri awal kepemimpinan dengan menggunakan bold, creative strategy
b. Mendorong untuk menyempurnakan teknologi, meningkatkan kualitas produk, dan mengembangkan performance features
c. Memtimbangkan untuk bergabung dengan atau mengakuisisi perusahaan lain untuk Gain added expertise dan Pool resource strengths.
d. Ketika technological uncertainty clears dan dominant technology emerges,cobalah capture any first-mover advantages by moving quickly
e. Membentuk aliansi strategis dengan pPerusahaan yang memiliki keahlian teknologi yang terkait atau Key Suppliers.
f. Mengejar pelanggan dan pengguna baru
g. Masukkan area geografis baru
h. Membuatnya mudah dan murah untuk pembeli pertama kali untuk mencoba produk
i. Fokus pada iklan penekanan pada meningkatkan frekuensi penggunaan dan menciptakan kesetiaan merek
j. Gunakan potongan harga untuk menarik pembeli sensitif terhadap harga

Strategic Hurdles for Companies in Emerging Industries
a. Mengumpulkan modal untuk membiayai operasi awal sampai
• Sales and revenues take off
• Profits appear
• Cash flows turn positive
b. Mengembangkan strategi untuk meningkatkan pertumbuhan industry :
• Segmen pasar apa yang ingin dimasuki
• Keunggulan kompetitif untuk mengejar
c. Mengelola fasilitas ekspansi yang cepat dan penjualan untuk posisi perusahaan industri contend for industry leadership
d. Bertahan melawan pesaing mencoba menyelundup masuk pada kesuksesan perusahaan

Strategy Options for Competing in Rapidly Growing Markets
- Menurunkan biaya per unit untuk mengaktifkan pengurangan harga yang menarik perhatian para pelanggan baru
- Mengejar inovasi produk yang cepat untuk mengatur penawaran produk perusahaan secara terpisah dari saingan dan menyertakan atribut untuk menarik semakin banyak pelanggan
- Tambahan mendapatkan akses ke saluran distribusi dan penjualan outlet
- Memperluan company’s geographic
- Memperluas lini produk untuk menambah model / gaya untuk menarik pembeli yang lebih banyak

Competing Maturing Industries
The Standout Features
• Penurunan permintaan breeds stiffer competition
• Ppp permintaan pembeli murah (more sophisticated buyers demand bargains)
• Penekanan lebih besar pada biaya dan pelayanan
• “Topping out” masalah dalam menambahkan kapasitas produksi Inovasi produk dan berakhir yang baru menggunakan lebih sulit untuk datang dengan meningkatkan kompetisi internasional dan profitabilitas industri jatuh, serta Merger dan akuisisi mengurangi jumlah saingan

Strategy Options for Competing in a Mature Industry
• Prine marjinal produk dan model
• Penekanan pada inovasi dalam rantai nilai
• Fokus yang kuat pada pengurangan biaya
• Tingkatkan penjualan kepada pelanggan sekarang
• Pembelian saingan di harga murah
• Expand internasional
• Membangun baru, lebih fleksibel kemampuan kompetitif

Strategic Pitfalls in a Maturing Industry
• Menggunakan sebuah strategi ho-hum tanpa fitur khas sehingga membuat perusahaan "stuck in the middle "
• Lambat untuk me-mount pertahanan terhadap tekanan stiffening competitive pressures
• Berkonsentrasi pada keuntungan jangka pendek ketimbang memperkuat daya saing jangka panjang
• Menjadi lambat menanggapi pemotongan harga
• Memiliki terlalu banyak kelebihan kapasitas
• Pengeluaran melebihi anggaran pemasaran
• Gagal secara agresif mengejar pengurangan biaya

Stagnant or Declining Industries
The Standout Features
• Permintaan tumbuh lebih lambat dari perekonomian secara keseluruhan (atau bahkan penurunan)
• Kemajuan teknologi menimbulkan berperforma lebih baik produk-produk pengganti
• Kelompok pelanggan berkurang
• Mengubah gaya hidup dan selera pembeli
• Meningkatnya biaya produk komplementer
• Kompetitif pertempuran terjadi kemudian di antara anggota industri untuk bisnis yang tersedia

Strategies for Firms in Stagnant or Declining Industries
• Strategi fokus mengejar pertumbuhan tercepat ditujukan pada segmen pasar
• Stres diferensiasi berdasarkan peningkatan kualitas atau inovasi produk
• Bekerja dengan tekun untuk menekan biaya perjalanan
a. Potong kegiatan marjinal dari rantai nilai
b. Gunakan outsourcing
c. Merancang ulang proses internal untuk mengeksploitasi e-commerce
d. Konsolidasi di bawah dimanfaatkan sarana produksi
e. Menambahkan lebih banyak saluran distribusi
f. Tutup volume rendah, distribusi biaya tinggi outlet
g. Prune produk marjinal

Strategy Options for Competing in High-Velocity Markets
• Berinvestasi secara agresif dalam R & D
• Memprakarsai tindakan segar setiap beberapa bulan
• Mengembangkan kemampuan respon cepat
- Shift sumber
- Menyesuaikan kompetensi
- Rancang kemampuan kompetitif baru
- Kecepatan produk baru untuk pasar
• Gunakan kemitraan strategis untuk mengembangkan keahlian dan kemampuan khusus Jauhkan produk / jasa segar dan menggairahkan

Fragmented Indutries
Strategies for Competing in Fragmented Indutries
• Ketiadaan pemimpin pasar dengan pangsa pasar besar atau jangkaun pembeli lebih luas
• Produk / jasa yang dikirim ke lokasi lingkungan menjadi nyaman untuk penduduk setempat
• Permintaan pembeli sangat beragam sehingga banyak perusahaan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pembeli
• Hambatan masuk rendah
• Tidak adanya skala ekonomi
• Pasar untuk industri produk / jasa mungkin akan mengglobal, sehingga menempatkan banyak perusahaan di seluruh dunia dalam arena pasar yang sama
• Perkembangan teknologi memaksa perusahaan untuk mengkhususkan hanya untuk menjaga di daerah mereka keahlian
• Industri masih baru dan ramai dengan pesaing bercita-cita tinggi, dengan tidak ada perusahaan yang memiliki pengakuan belum dikembangkan untuk memimpin pangsa pasar yang besar

Contoh Fragmented Industries :
• Book publishing
• Landscaping and plant nurseries
• Auto repair
• Restaurant industry
• Public accounting
• Women’s dresses
• Meat packing
• Paperboard boxes
• Hotels and motels
• Furniture

The Strategy Options
• Membangun dan mengoperasikan fasilitas "formula"
• Menjadi operator bertarif rendah
• Mengkhususkan oleh jenis produk
• Mengkhususkan oleh tipe pelanggan
• Fokus pada daerah geografis terbatas

Industry Leaders
The Defining Characteristics
• Kuat untuk posisi pasar yang kuat
• Reputasi terkenal
• Terbukti strategi
• Keprihatinan strategis kunci : Bagaimana untuk mempertahankan posisi kepemimpinan yang dominan

Pilihan Strategi
• Stay-on-the-offensive strategy
• Fortify-and-defend strategy
• Muscle-flexing strategy

Runner-up Firms
Types of Runner-up Firms
• Pasar penantang : Gunakan strategi ofensif untuk memperoleh pangsa pasar
• Focusers : Berkonsentrasi pada porsi yang terbatas melayani pasar
• Perennial runner-up : Kurangnya kekuatan kompetitif untuk melakukan lebih daripada terus dalam posisi membuntuti

Obstacles Runner-Up Firms Must Overcome
• Ketika ukuran besar aset yang kompetitif, perusahaan-perusahaan dengan pangsa pasar kecil menghadapi kendala dalam berusaha untuk memperkuat posisi mereka :
- Kurang akses ke skala ekonomi
- Kesulitan dalam memperoleh pengakuan pelanggan
- Ketidakmampuan untuk membeli iklan media massa
- Kesulitan dalam pendanaan kebutuhan modal

Strategies
• Ketika ukuran besar memberikan saingan yang lebih besar dengan keunggulan biaya, perusahaan runner-up memiliki dua pilihan :
a. Membangun pangsa pasar (Biaya dan harga lebih rendah untuk tumbuh penjualan atau
Out-membedakan lawan dengan cara-cara untuk tumbuh penjualan)
b. Menarik diri dari pasar
Strategic Approaches
1. Vacant niche strategy
2. Specialist strategy
3. Superior product strategy
4. Distinctive image strategy
5. Content follower strategy

Strategies for Weak and Crisis-Ridden Businesses
• Melancarkan serangan strategi penyelesaian (jika sumber daya izin)
• Menggunakan membentengi-dan-strategi membela (sumber daya sejauh izin)
• Mengejar strategi keluar cepat
• Mengadopsi strategi panen (lambat-keluar jenis strategi permainan akhir)

Achieving a Turnaround: The Strategic Options
• Menjual aset untuk menghasilkan uang dan / atau mengurangi hutang
• Merevisi strategi yang ada
• Peluncuran upaya untuk meningkatkan pendapatan
• Memotong biaya
• Kombinasi upaya

Commandement for Crafting Successful Business Strategies Matching Strategies to any Industry and Company Situation :
10 Commandments for Crafting Successful Business Strategies
1. Selalu menempatkan prioritas utama dalam menciptakan dan melaksanakan langkah-langkah strategis yang meningkatkan suatu posisi kompetitif perusahaan untuk jangka panjang dan yang melayani untuk membuatnya sebagai pemimpin industri.
2. Jadilah prompt dalam beradaptasi dan menanggapi perubahan kondisi pasar, pelanggan tidak terpenuhi kebutuhan dan keinginan pembeli untuk sesuatu yang lebih baik, muncul teknologi alternatif, dan inisiatif baru dari pesaing. Menanggapi terlambat atau terlalu sedikit sering menempatkan perusahaan dalam posisi genting.
3. Berinvestasi dalam menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan, karena itu merupakan kontributor yang paling bisa diandalkan untuk atas rata-rata profitabilitas.
4. Hindari strategi mampu berhasil hanya dalam situasi yang terbaik.
5. Jangan meremehkan reaksi dan komitmen dari perusahaan saingan.
6. Pertimbangkan bahwa kelemahan kompetitif menyerang biasanya lebih menguntungkan daripada menyerang kekuatan kompetitif.
7. Bersikaplah bijaksana dalam memotong harga tanpa keuntungan biaya yang mapan.
8. Berani menggunakan langkah-langkah strategis dalam mengejar strategi diferensiasi sehingga membuka celah-celah yang sangat berarti dalam kualitas atau layanan atau iklan atau atribut produk lainnya.
9. Tidak berusaha untuk mendapatkan " stuck back in the pack" tanpa koheren strategi jangka panjang atau posisi kompetitif yang khas, dan sedikit prospek untuk naik ke dalam jajaran pemimpin industri.
10. Sadarilah bahwa agresif langkah-langkah strategis untuk merebut pangsa pasar yang penting dari saingan agresif sering memancing pembalasan dalam bentuk pemasaran "arms race" dan / atau perang harga.

Referensi :
Thompson, Arthur A., Strickland, A. J., dan Gamble, John E., (2007), Crafting and Executing Strategy: The Quest for Competitive Advantage: Concepts and Cases, Publisher: McGraw-Hill Companies
>

Free Blog Templates

Katakanlah, ‘Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Rabb semesta alam, tiada sekutu baginya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)’.” (QS. Al-An'âm [6]: 162-163)

Blog Tricks

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Assalamu'alaikum warahmatullah, Jaroe dua blah lon beu'et teuma, Saleum ulon brie keu mandum rakan, Bak Allah teuman lon lakee do'a

Easy Blog Tricks

Jadilah kamu seorang yang tersenyum dan bukannya orang yang tertawa. Teruskanlah berdakwah dan janganlah berjalan tanpa tujuan. Janganlah pula apabila kamu melakukan kehilafan, berputus asa dengan kehilafan yang telah dilakukan itu. Menangislah disebabkan kehilafan yang kamu lakukan, wahai Ibn ‘Imran.

If You Don't Respect Yourself, You Can't Hope To Get Respect From Others

PDF

Blog Tutorial

Aku mengamati semua sahabat, dan tidak menemukan sahabat yang lebih baik daripada menjaga lidah. Saya memikirkan tentang semua pakaian, tetapi tidak menemukan pakaian yang lebih baik daripada takwa. Aku merenungkan tentang segala jenis amal baik, namun tidak mendapatkan yang lebih baik daripada memberi nasihat baik. Aku mencari segala bentuk rezki, tapi tidak menemukan rezki yang lebih baik daripada sabar.

Mutiara dari Baginda Nabi SAW

Tiga sifat manusia yang merusak adalah, kikir yang dituruti, hawa nafsu yang diikuti, serta sifat mengagumi diri sendiri yang berlebihan.

Category 4

Sample Text

Category 5

Chapter 8 : Tailoring Strategy to Fit Specific Industry and Company Situations

Strategy Options for Competing in Emerging Industries
a. Memenangkan perlombaan untuk industri awal kepemimpinan dengan menggunakan bold, creative strategy
b. Mendorong untuk menyempurnakan teknologi, meningkatkan kualitas produk, dan mengembangkan performance features
c. Memtimbangkan untuk bergabung dengan atau mengakuisisi perusahaan lain untuk Gain added expertise dan Pool resource strengths.
d. Ketika technological uncertainty clears dan dominant technology emerges,cobalah capture any first-mover advantages by moving quickly
e. Membentuk aliansi strategis dengan pPerusahaan yang memiliki keahlian teknologi yang terkait atau Key Suppliers.
f. Mengejar pelanggan dan pengguna baru
g. Masukkan area geografis baru
h. Membuatnya mudah dan murah untuk pembeli pertama kali untuk mencoba produk
i. Fokus pada iklan penekanan pada meningkatkan frekuensi penggunaan dan menciptakan kesetiaan merek
j. Gunakan potongan harga untuk menarik pembeli sensitif terhadap harga

Strategic Hurdles for Companies in Emerging Industries
a. Mengumpulkan modal untuk membiayai operasi awal sampai
• Sales and revenues take off
• Profits appear
• Cash flows turn positive
b. Mengembangkan strategi untuk meningkatkan pertumbuhan industry :
• Segmen pasar apa yang ingin dimasuki
• Keunggulan kompetitif untuk mengejar
c. Mengelola fasilitas ekspansi yang cepat dan penjualan untuk posisi perusahaan industri contend for industry leadership
d. Bertahan melawan pesaing mencoba menyelundup masuk pada kesuksesan perusahaan

Strategy Options for Competing in Rapidly Growing Markets
- Menurunkan biaya per unit untuk mengaktifkan pengurangan harga yang menarik perhatian para pelanggan baru
- Mengejar inovasi produk yang cepat untuk mengatur penawaran produk perusahaan secara terpisah dari saingan dan menyertakan atribut untuk menarik semakin banyak pelanggan
- Tambahan mendapatkan akses ke saluran distribusi dan penjualan outlet
- Memperluan company’s geographic
- Memperluas lini produk untuk menambah model / gaya untuk menarik pembeli yang lebih banyak

Competing Maturing Industries
The Standout Features
• Penurunan permintaan breeds stiffer competition
• Ppp permintaan pembeli murah (more sophisticated buyers demand bargains)
• Penekanan lebih besar pada biaya dan pelayanan
• “Topping out” masalah dalam menambahkan kapasitas produksi Inovasi produk dan berakhir yang baru menggunakan lebih sulit untuk datang dengan meningkatkan kompetisi internasional dan profitabilitas industri jatuh, serta Merger dan akuisisi mengurangi jumlah saingan

Strategy Options for Competing in a Mature Industry
• Prine marjinal produk dan model
• Penekanan pada inovasi dalam rantai nilai
• Fokus yang kuat pada pengurangan biaya
• Tingkatkan penjualan kepada pelanggan sekarang
• Pembelian saingan di harga murah
• Expand internasional
• Membangun baru, lebih fleksibel kemampuan kompetitif

Strategic Pitfalls in a Maturing Industry
• Menggunakan sebuah strategi ho-hum tanpa fitur khas sehingga membuat perusahaan "stuck in the middle "
• Lambat untuk me-mount pertahanan terhadap tekanan stiffening competitive pressures
• Berkonsentrasi pada keuntungan jangka pendek ketimbang memperkuat daya saing jangka panjang
• Menjadi lambat menanggapi pemotongan harga
• Memiliki terlalu banyak kelebihan kapasitas
• Pengeluaran melebihi anggaran pemasaran
• Gagal secara agresif mengejar pengurangan biaya

Stagnant or Declining Industries
The Standout Features
• Permintaan tumbuh lebih lambat dari perekonomian secara keseluruhan (atau bahkan penurunan)
• Kemajuan teknologi menimbulkan berperforma lebih baik produk-produk pengganti
• Kelompok pelanggan berkurang
• Mengubah gaya hidup dan selera pembeli
• Meningkatnya biaya produk komplementer
• Kompetitif pertempuran terjadi kemudian di antara anggota industri untuk bisnis yang tersedia

Strategies for Firms in Stagnant or Declining Industries
• Strategi fokus mengejar pertumbuhan tercepat ditujukan pada segmen pasar
• Stres diferensiasi berdasarkan peningkatan kualitas atau inovasi produk
• Bekerja dengan tekun untuk menekan biaya perjalanan
a. Potong kegiatan marjinal dari rantai nilai
b. Gunakan outsourcing
c. Merancang ulang proses internal untuk mengeksploitasi e-commerce
d. Konsolidasi di bawah dimanfaatkan sarana produksi
e. Menambahkan lebih banyak saluran distribusi
f. Tutup volume rendah, distribusi biaya tinggi outlet
g. Prune produk marjinal

Strategy Options for Competing in High-Velocity Markets
• Berinvestasi secara agresif dalam R & D
• Memprakarsai tindakan segar setiap beberapa bulan
• Mengembangkan kemampuan respon cepat
- Shift sumber
- Menyesuaikan kompetensi
- Rancang kemampuan kompetitif baru
- Kecepatan produk baru untuk pasar
• Gunakan kemitraan strategis untuk mengembangkan keahlian dan kemampuan khusus Jauhkan produk / jasa segar dan menggairahkan

Fragmented Indutries
Strategies for Competing in Fragmented Indutries
• Ketiadaan pemimpin pasar dengan pangsa pasar besar atau jangkaun pembeli lebih luas
• Produk / jasa yang dikirim ke lokasi lingkungan menjadi nyaman untuk penduduk setempat
• Permintaan pembeli sangat beragam sehingga banyak perusahaan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pembeli
• Hambatan masuk rendah
• Tidak adanya skala ekonomi
• Pasar untuk industri produk / jasa mungkin akan mengglobal, sehingga menempatkan banyak perusahaan di seluruh dunia dalam arena pasar yang sama
• Perkembangan teknologi memaksa perusahaan untuk mengkhususkan hanya untuk menjaga di daerah mereka keahlian
• Industri masih baru dan ramai dengan pesaing bercita-cita tinggi, dengan tidak ada perusahaan yang memiliki pengakuan belum dikembangkan untuk memimpin pangsa pasar yang besar

Contoh Fragmented Industries :
• Book publishing
• Landscaping and plant nurseries
• Auto repair
• Restaurant industry
• Public accounting
• Women’s dresses
• Meat packing
• Paperboard boxes
• Hotels and motels
• Furniture

The Strategy Options
• Membangun dan mengoperasikan fasilitas "formula"
• Menjadi operator bertarif rendah
• Mengkhususkan oleh jenis produk
• Mengkhususkan oleh tipe pelanggan
• Fokus pada daerah geografis terbatas

Industry Leaders
The Defining Characteristics
• Kuat untuk posisi pasar yang kuat
• Reputasi terkenal
• Terbukti strategi
• Keprihatinan strategis kunci : Bagaimana untuk mempertahankan posisi kepemimpinan yang dominan

Pilihan Strategi
• Stay-on-the-offensive strategy
• Fortify-and-defend strategy
• Muscle-flexing strategy

Runner-up Firms
Types of Runner-up Firms
• Pasar penantang : Gunakan strategi ofensif untuk memperoleh pangsa pasar
• Focusers : Berkonsentrasi pada porsi yang terbatas melayani pasar
• Perennial runner-up : Kurangnya kekuatan kompetitif untuk melakukan lebih daripada terus dalam posisi membuntuti

Obstacles Runner-Up Firms Must Overcome
• Ketika ukuran besar aset yang kompetitif, perusahaan-perusahaan dengan pangsa pasar kecil menghadapi kendala dalam berusaha untuk memperkuat posisi mereka :
- Kurang akses ke skala ekonomi
- Kesulitan dalam memperoleh pengakuan pelanggan
- Ketidakmampuan untuk membeli iklan media massa
- Kesulitan dalam pendanaan kebutuhan modal

Strategies
• Ketika ukuran besar memberikan saingan yang lebih besar dengan keunggulan biaya, perusahaan runner-up memiliki dua pilihan :
a. Membangun pangsa pasar (Biaya dan harga lebih rendah untuk tumbuh penjualan atau
Out-membedakan lawan dengan cara-cara untuk tumbuh penjualan)
b. Menarik diri dari pasar
Strategic Approaches
1. Vacant niche strategy
2. Specialist strategy
3. Superior product strategy
4. Distinctive image strategy
5. Content follower strategy

Strategies for Weak and Crisis-Ridden Businesses
• Melancarkan serangan strategi penyelesaian (jika sumber daya izin)
• Menggunakan membentengi-dan-strategi membela (sumber daya sejauh izin)
• Mengejar strategi keluar cepat
• Mengadopsi strategi panen (lambat-keluar jenis strategi permainan akhir)

Achieving a Turnaround: The Strategic Options
• Menjual aset untuk menghasilkan uang dan / atau mengurangi hutang
• Merevisi strategi yang ada
• Peluncuran upaya untuk meningkatkan pendapatan
• Memotong biaya
• Kombinasi upaya

Commandement for Crafting Successful Business Strategies Matching Strategies to any Industry and Company Situation :
10 Commandments for Crafting Successful Business Strategies
1. Selalu menempatkan prioritas utama dalam menciptakan dan melaksanakan langkah-langkah strategis yang meningkatkan suatu posisi kompetitif perusahaan untuk jangka panjang dan yang melayani untuk membuatnya sebagai pemimpin industri.
2. Jadilah prompt dalam beradaptasi dan menanggapi perubahan kondisi pasar, pelanggan tidak terpenuhi kebutuhan dan keinginan pembeli untuk sesuatu yang lebih baik, muncul teknologi alternatif, dan inisiatif baru dari pesaing. Menanggapi terlambat atau terlalu sedikit sering menempatkan perusahaan dalam posisi genting.
3. Berinvestasi dalam menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan, karena itu merupakan kontributor yang paling bisa diandalkan untuk atas rata-rata profitabilitas.
4. Hindari strategi mampu berhasil hanya dalam situasi yang terbaik.
5. Jangan meremehkan reaksi dan komitmen dari perusahaan saingan.
6. Pertimbangkan bahwa kelemahan kompetitif menyerang biasanya lebih menguntungkan daripada menyerang kekuatan kompetitif.
7. Bersikaplah bijaksana dalam memotong harga tanpa keuntungan biaya yang mapan.
8. Berani menggunakan langkah-langkah strategis dalam mengejar strategi diferensiasi sehingga membuka celah-celah yang sangat berarti dalam kualitas atau layanan atau iklan atau atribut produk lainnya.
9. Tidak berusaha untuk mendapatkan " stuck back in the pack" tanpa koheren strategi jangka panjang atau posisi kompetitif yang khas, dan sedikit prospek untuk naik ke dalam jajaran pemimpin industri.
10. Sadarilah bahwa agresif langkah-langkah strategis untuk merebut pangsa pasar yang penting dari saingan agresif sering memancing pembalasan dalam bentuk pemasaran "arms race" dan / atau perang harga.

Referensi :
Thompson, Arthur A., Strickland, A. J., dan Gamble, John E., (2007), Crafting and Executing Strategy: The Quest for Competitive Advantage: Concepts and Cases, Publisher: McGraw-Hill Companies

Featured Video

.

Selamat Menonton Yaa!!

About Me

Aku cowok tetapi tdk suka brewok/Aku pengajar, tetapi tidak suka belajar/Aku tidak suka maksiat, tetapi hidup ku juga belum sesuai dengan syariat.

Followers

About Me

Lhokseumawe, Nanggroe Atjeh Darussalam
Aku cowok tetapi tdk suka brewok/Aku pengajar, tetapi tidak suka belajar/Aku tidak suka maksiat, tetapi hidup ku juga belum sesuai dengan syariat.

Blog Archive

TV Dakwah

Sarana Sunnah TV | Menambahkan Khasanah Ilmu Berdasarkan Al-Quran dan Sunnah

Photos

Blog Worth

Glider Content

Islamic Centre di Lhokseumawe

Islamic Centre di Lhokseumawe
.

Links

Rank & Visitors

Rank & Visitors

Web Site Traffic Counter

Ads

Pages

Advertisement

Search

Memuat...

Copyright Text